fbpx

Sedekah Memupuk Mental Kaya dan Sukses

Dalam ajaran Islam, sedekah memiliki peran yang sangat penting dalam membentuk mental kaya dan sukses. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah mengajarkan betapa mulianya perbuatan bersedekah melalui hadis yang terkenal:

عَنْ حَكِيْمِ بْنِ حِزَامٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : اَلْيَدُ الْعُلْيَا خَيْرٌ مِنَ الْيَدِ السُّفْلَى، وَابْدَأْ بِمَنْ تَعُوْلُ، وَخَيْرُ الصَّدَقَةِ عَنْ ظَهْرِ غِنًى، وَمَنْ يَسْتَعْفِفْ يُعِفَّهُ اللهُ، وَمَنْ يَسْتَغْنِ يُغْنِهِ اللهُ

“Tangan yang di atas lebih baik daripada tangan yang di bawah. Dan mulailah dari orang yang menjadi tanggunganmu. Dan sebaik-sebaik sedekah adalah yang dikeluarkan dari orang yang tidak membutuhkannya. Barangsiapa menjaga kehormatan dirinya maka Allâh akan menjaganya dan barangsiapa yang merasa cukup maka Allâh akan memberikan kecukupan kepadanya.” (Hadits ini muttafaq ‘alaih. Diriwayatkan oleh Imam al-Bukhâri (no. 1427) dan Muslim no.1053 (124)

Bukan hanya sekadar memberikan harta, sedekah mengandung makna yang lebih dalam, yaitu membersihkan harta dan jiwa. Dengan berbagi kepada sesama yang membutuhkan, seseorang mampu membersihkan hatinya dari sifat kikir dan egois. Sikap suka bersedekah menjadi cerminan dari jiwa yang tulus dan belas kasihan.

Dalam perspektif Islam, menerima sedekah dari orang lain bukanlah perbuatan yang salah. Namun, lebih mulia dan membanggakan apabila kita berada di posisi yang memberi daripada menerima. Ketika seseorang memilih untuk membantu orang lain yang membutuhkan, ia merasakan kebahagiaan yang mendalam dan kepuasan batin. Merasa mampu memberikan kontribusi positif bagi kehidupan orang lain memberikan arti yang lebih dalam di hidupnya.

Menjadi pribadi yang suka bersedekah juga dapat memberikan dampak positif terhadap kehidupan finansial. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengajarkan bahwa barangsiapa yang menjaga kehormatan dirinya dalam hal harta, Allah akan menjaganya, dan barangsiapa yang merasa cukup, Allah akan memberikan kecukupan padanya. Ini menggambarkan bahwa sikap lapang dada dalam memberikan kepada sesama akan diiringi dengan berkah yang melimpah dari Allah.

Banyak hikmah yang bisa diambil dari ajaran sedekah dalam Islam. Selain memberikan dampak positif secara personal, sedekah juga memiliki dampak sosial yang besar. Dengan adanya solidaritas dan saling membantu dalam masyarakat, akan tercipta lingkungan yang harmonis dan penuh kasih sayang.

Dalam mengimplementasikan ajaran ini, tidak perlu menunggu memiliki harta yang berlebih. Setiap individu, tanpa memandang jumlah harta yang dimiliki, dapat berpartisipasi dalam sedekah dengan memberikan apa yang ia mampu. Dalam Islam, tak ada sedekah yang terlalu kecil. Setiap perbuatan baik memiliki nilai dan pahala yang dihitung oleh Allah.

Dalam dunia digital saat ini, kita juga dapat menggunakan platform online untuk berkontribusi dalam sedekah. Berbagai lembaga amal dan organisasi nirlaba menyediakan fasilitas donasi online yang memudahkan kita dalam beramal dan berbagi.

Ajaran sedekah dalam Islam mengajarkan kita untuk menjadi pribadi yang lebih suka memberi daripada menerima. Tidak hanya memberikan dampak positif bagi yang menerima sedekah, tetapi juga membentuk jiwa yang tulus, lapang dada, dan penuh berkah. Mental kaya dan sukses dalam Islam bukan hanya berkaitan dengan harta materi, tetapi juga dengan kekayaan jiwa yang tercermin melalui sikap suka bersedekah dan berbagi kepada sesama.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chat Admin
1
Chat Kami Sekarang
Assalamualaikum.. Kak, ingin berdonasi sekarang ?
Anda akan Terhubung dengan admin melalui WhatsApp